40 Jam

Oleh Khairuddin Budiman

Kepala SMA Negeri 1 Matangkuli, Aceh Utara

Tidak sedikit guru memahami bahwa kerja hanyalah sebatas jam mengajar tertulis. Namun syukurnya banyak pula guru yang sudah memahami bahwa tugas seorang guru bukan hanya mengajar, namun juga mendidik, melatih, mengarahkan, menilai dan mengevaluasi peserta didik. Maka minimal 24 jam tatap muka bukanlah patokan jam kerja guru.

Permendikbud nomor 15 tahun 2018 tentang pemenuhan beban kerja guru, Kepala Sekolah dan Pengawas dengan lugas mengungkapkan bahwa kami memiliki beban kerja selama 40 jam dalam satu minggu. Jam yang dimaksud di sini dengan kapasitas 60 menit, bukan 45, 40 atau 35 menit sebagaimana diatur standar proses. Perbedaannya ini harus dipahami, bahwa beban kerja dihitung 1 jam selama 60 menit, sementara pada pasal yang lain disebut jam tatap muka minimal 24 jam maksimal 40 jam. Jam tatap muka merupakan jam yang lazim disebut jam mengajar atau melaksanakan tugas tambahan. Jam tatap muka alokasi waktunya sudah diatur pada standar proses, dalam hal K13 mengacu pada Permendikbud nomor 22 tahun 2016.

Jam tatap muka pada SMA/SMK/MA/MAK selama 45 menit, SMP/MTs selama 40 menit, sedangkan SD selama 35 menit.

Karena itu 40 jam beban kerja bukan sesuatu yang patut ditawar karena tidak ada rentang minimal maupun maksimal. Jam beban kerja berbeda definisi dengan jam tatap muka, berbeda pula alokasi waktu. Artinya seluruh guru, Kepala Sekolah dan Pengawas di setiap jenjang memiliki beban kerja yg sama. Tidak ada istilah sebenarnya guru SD misalnya pulang lebih awal dari guru SMP atau SMA, karena yang pulang cepat, siswanya. Gurunya tetap punya waktu pulang yang relatif sama untuk semua jenjang.

Hitungannya mungkin bisa disimulasi seperti ini, Senin sampai Sabtu kita berada di sekolah selama 7 jam, kecuali Jum’at selama 5 jam. Simulasi tersebut bagi sekolah yang membuka selama 6 hari kerja, bisa jadi juga 8 jam per hari jika sekolah yang membuka 5 hari kerja. Semisal kita berada di sekolah mulai pukul 07.30 WIB berarti kita seharusnya pulang pukul 14.30 WIB. Persoalan kemudian siswa pulang pukul 14.00 WIB atau lebih awal bisa saja terjadi karena jam mengajar teralokasi kurang dari 60 menit sebagaimana tertuang dalam standar proses. Dengan demikian sebenarnya tidak ada guru, kepala sekolah atau pengawas yang pulang barengan siswa, apalagi lagi lebih awal dari siswa. Salah euy.

Di dalam 40 jam tersebut, efektifnya dihitung sebagai jam bekerja adalah 37,5 dan sisanya 2,5 jam sebagai jam istirahat. Jadi aneh saja jika ada guru yang tidak selesai perangkat pengajaran, tidak tuntas menilai siswa, tidak mengadakan remedial karena alasan waktu ngajarnya padat atau bahkan ada guru yang sekolahnya masih adakan “hari off”. Sangat tidak mungkin guru hanya mengajar doang, sementara jika siswa sudah pulang pun guru masih punya waktu mengerjakan sesuatu di sekolah, termasuk membimbing siswa yang masih tertinggal dalam penuntasan kompetensi dasar bahkan meninjau kebersihan ruangan kelas setelah pengajaran.

Idealnya seperti itu, semoga kita semakin menuju pendidikan yang kualitasnya lebih baik.

Matangkuli, 22022022

 

Exit mobile version